Me and my XDA IIs

pdaku

Sekitar 4 tahun PPC ber OS Windows Mobile 2003 second edition jadi bagian dari hidupku. Sebagai IT-ers freak, fasilitas haphone yang saya beli dari adik di Batam telah memberi banyak kepuasan, bayangkan dengan harga kurang dari 2 juta, saya dah bisa nenteng kemana-mana hadphone dengan prosesor intel scale 400 mhz, WIFI, MMC 2GB.

Dengan gadget ini saya bisa connect ke setiap hotspot yg di share, browsing dengan ukuran layar 3,6 inci, sentuh sana-sentuh sini, muter film penuh yg dicopy dari VCD dengan kecepatan transfer lebih dari 512 kbps (thx TCP/MP), support subtitling lagi, juga muter berbagai format audio video termasuk flv.

Akses internet?, meski cuma gprs, lumayanlah bisa nerima email, kapanpun / dimanapun, browsing juga nggak ok, meski tarif 12 rupiah / kbps memaksa saya pake mode non images, tapi setelah subscribe telkomsel flash 50 ribu / bulan dengan kuota 100 mbps / bulan jadi lebih leluasa.

Cuma ada satu kekurangan windows mobile yang mengganjal, kebutuhan untuk keep online account YM yang sampe hari ini belum ketemu solusinya. Beberapa aplikasi yang sudah saya coba antara lain agile (nggak free), morange yg basis java agak menggangu tampilan front end, YM 4 PPC yang nggak jalan (kok ngga ada perkembangannya ya), Imov dll, semuanya lom ada sreg.

Otherwise, everything’s just fine. Sekitar pertengahan maret lalu saya nekat upgrade OS WM 2K3 di PDA ku ke versi terbaru. Agak riskan juga soalnya dengan dari bebrbagai sumber resikonya bisa matot or fungsi telephone nya hilang. Tapi mengingat masa pakai yang dah cukup lama kayaknya resiko itu pantas dicoba. Akhirnya setelah ngumpulan artikel n file-file yang dibutuhkan Upgrade flashrom dicoba juga. Sempet gagal beberapa kali akhirnya my XDA Iis ku punya nyawa baru. Maka mulai deh mempercantik tampilan engan SPB shell versi 2 yang kemampuan graphics rendering top markotop itu. Yaah kalo dibandingan ma I-phone besutan Aple nggak kebanting banget lah.

Setelah nyoba beberapa fitur, banyak fitur baru di WM 6 yang bener-bener helpfull, misalnya prosedur menggunakan XDA-ku sebagai modem yang lebih simple. Setting pop / Imap mail yang otomatis dsb. Dan lebih dari semua itu, nggak ada fungsi PDA lama yang nggak bisa jalan.

Masalah camera?, cuma kualitas VGA, tapi nggak masalah, pertimbangannya sebagus apapun cameraphone, nggak akan sebanding dengan camera beneran dalam fitur. Jadi untuk kebutuhan hobi fotografi aku lebih prefer pake samsung S85 8,5 mpix, 5x zoom optic, iso 50 s/d 1800. Jadi camera hp cuma buat foto profil tuk call in aja. Sedangkan recordernya ternyata cukup sensitif buat kebutuhan wawancara meski pernah hang gara-gara lupa ngeset default destination penyimpanannya ke eksternal memori.

Batere?, cuma satu, masih normal tapi kalau gi jalan-jalan sering repot juga, soalnya hobi saya nonton film. Pernah nanya-nanya harga sekitar 400 ribu. Jadi obsesi punya batere cadangan dipendam dulu sampe ada kesempatan ke Batam lagi (rencananya Oktober 2009 ini).

Sebenernya ade nawarin tuker ma PPC yang lebih baru tapi masih pikir-pikir karena terlajur nyaman ma large screen, kebanyang klo pake dopod atau O2 atom ukuran layar jadi mengkeret😀, jadi kalaupun ganti pengen-nya yang sama or much larger will be fine, misalnya O2 flame gitu😉.

Borju, materialis, narsis?, nggak ah, jauh malah, Saya cuma berusaha bikin hidup nyaman dengan keterbatasan finansial yang ada. 4 tahun nggak ganti hp artinya dah ngehemat kan? Meski nggak nyangkal ada rasa bangga juga punya HP guuede, tapi selebihnya untuk kebutuhan agar keeping online, self entertain, and collecting money😀, maintain client yang mercayain bikin web.

Akhirnya, itulah sekelumit cerita tetang gadget yang nempel dipinggangku. Nggak tau kenapa, some how, aku selalu punya hubungan emosional yang susah dihilangkan dengan sesuatu yang saya punya, khususnya ketika “dia” dah nemeni saya cukup lama.

Produk teknologi sepertinya punya magnet tersendiri especially ketika nilai pakai yang dirasakan sudah melebihi nilai beli. Saya jadi ngebayangin para penemu-penemu yang dengan kreatifitas, inovasi, semangat pengabdiannya membuat hidup lebih mudah dan lebih berarti.

“Idealism make the world going forward, money only make the world keep going”.

4 thoughts on “Me and my XDA IIs

  1. denny

    wow pengalaman yang menarik tuhhhhh
    q juga pengen banget beli o2 flame nee pengen banget, menurut mas adi kelebihan o2 sndiri apa sich ?? kok sampek seneng banget punya o2
    thx y

    Balas
  2. apik

    wow nice story, mas aku pengguna xda IIs pemula, sebelumnya pake palm tungsteen w, karena pemula banyak yang ingin saya tanyakan (nanti bila ada masalah), mohon pencerahannya. terima kasih

    dengan senang hati, terimakasih sudah mampir

    Balas
  3. apik

    MAs maaf ganggu, gisening sama O2 IIs ku nih walau cuman 2nd an tapi ok lah, aku mau tanya o2 ku gak bisa conek ke pc dah pake aktive sync 4.5 tetep gak conek o2 nya ke ditek tapi gak bisa conek kenapa yaaa ??????????

    OS nya pake versi WM berapa?, kalau masih WM 2003 SE (Aslinya) saya lom pernah nyoba, trus kalau di HP nya bisa internet ndak?

    Balas
  4. Kofee

    Salam kenal. Nyoba upgrade lagi dong,pake WM 6.5 , qw dah pake. Battere di Jateng kemaren saya nanya cuma Rp250rb.

    Oh ya..?, gimana hasil ma perbandingannya?, lebih murah tuh, sayang jauh ya, mau hunting lagi ah…,
    thx infonya🙂

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s